[Tema 6] Thank You My Mom

“ Hey, Ayumi! Hari ini hari ibu loh! Kau masih ingat kan? “ kata Haruna yang langsung menyodongkan mukanya ke depan mukaku.

“ ah, iya. Aku ingat kok “ jawabku dengan lesu.

“ kenapa lesu? Ayo kita cari sesuatu untuk ibu kita! Kau punya uang kan? “ kata Haruna penuh ceria.

“ tunggu, sepertinya ada sedikit uang di dompetku “ kataku sambil mengorek ngorek uang di dompetku.

“ ah, sudahlah. Nanti kalo kurang kubayarin. Ayoo!! Let’s go! “ kata haruna sambil menarik tanganku agar aku berjalan lebih cepat.

Kurasa hari ibu ataupun tidak sepertinya sama saja, pasti wajah ibu pun tetap sama. Setiap hari, memarahiku untuk belajar, belajar, dan belajar. Padahal cita citaku sendiri adalah sebagai penyanyi yang tidak begitu tergantung pada pelajaran. Aku tahu belajar itu untuk kebaikanku, tapi kurasa ibu terlalu menekanku untuk belajar dan sangat menentangku bermain gitar, itu membuatku gila.

“ Kita sudah sampai, bagaimana ayumi? Tokonya bagus bukan? “ kata haruna yang seakan akan langsung membangunkanku saat termenung tadi.

Seketika saat aku melihat tokonya, aku langsung menganga melihat toko itu “ wow, bagus banget. Ini toko mu haruna? “

“ ah bukan, ini tokonya kerabatku. Ayo kita masuk “ kata haruna penuh riang

Aku pun segera masuk ke dalam toko itu, seperti sihir yang mensinari mataku. Semua aksesoris perempuan ada di sini, dan mendomonanin warna pink layaknya warna kesukaan perempuan pada umumnya. Pelayannya pun juga cantik, memakai baju seperti cosplay.

“Ah aku disini buat membeli hadiah, bukan melihat toko ini”gumamku dalam hati. Aku pun segera mencari sesuatu untuk ibuku. Pada saat itu juga aku melihat sebuah bros kupu kupu berwarna biru dengan manik manik yang menghiasinya, sungguh cantik sekali.

“ Kau ingin membeli itu untuk ibumu? “ tanya seseorang pelayan cantik itu.

“ ah, iya. Apakah menurutmu ini cocok untuk ibuku? Bros ini sangat indah “ kataku ikut menanyakan kepadanya.

“ tentu saja, Kupu-kupu itu melambangkan perjalanan hidup yang penuh perjuangan hingga mencapai puncak keindahan hidup, puncak keindahan yang di limpahkan kepada anaknya dengan menyayanginya, bermain, dan lain lain .Dan masih banyak lagi makna yang tergantung di dalam bros itu, kau dapat menulis banyak di surat untuk ibumu. Kurasa ibumu akan senang “ jelas sang pelayang dengan bijak.

“ wow, iya ya? Arigatou onee- san. Ngomomong ngomong bros ini harganya berapa? “ tanyaku.

“ hmm, sepertinya ¥1,500 (Rp. 150.000) “ jawab sang pelayan.

“ Apa!? ¥1,500 ? huaa mahal banget “ kataku kaget.

“ ada apa Ayumi? Terlalu mahal? “ kata haruna ikut campur.

“ iya, harganya ¥1,500 nah, aku cuma punya ¥1,300 (Rp. 130.000) “ jawabku berbisik ke arah telinga Haruna. Takut didengar oleh pelayan tersebut.

“ halah, sini biar ku bayar sisanya. Mana uangmu? “ jawab haruna dengan sombong meminta uang padaku.
Aku pun menyodorkan uang ¥1,300 ke tangan Haruna dan Haruna pun langsung menuju ke kasir membayar kado buat ibunya dan membayar sisa uang yang kurang dari kadoku serta membeli 2 kertas kado dan 2 kertas surat beserta amplopnya. Selesai membayar Haruna pun langsung keluar dari toko tersebut sambil mengajakku keluar.

“ Harunaa.. “ kataku sedikit tidak enak.
“ hmm.. kenapa? “ jawabnya enteng.
“ TERIMA KASIHH HARUNAA” teriakku sambil merangkul leher Haruna.
“ iya iyaa, sama sama Ayumi “ jawabnya. “ Ayo kita menulis surat untuk ibu kita di taman itu ”ajak Haruna sambil menunjukkan tangan ke arah taman itu.

Aku dan Haruna pun segera mencari tempat duduk yang nyaman buat menulis. Saat menulis aku teringat perkataan pelayan tadi. Katanya sangat menyentuh hati. Baiklah aku akan berusaha menulis sesuatu yang bikin ibu terharu, hihihi.

“ Tadaima (aku pulang ) “ kataku penuh riang sambil membuka pintu.
“PLAKK “ Sebuah tamparan kecil menimpa pipiku.

“ Apa apaan ini ma!? Sakit “ kataku sambil mengelus ngelus pipiku yang memerah.

“ Mau pulang sampai jam berapa? Hah? Perempuan kok pulangnya jam segini!? Lihat sudah jam berapa ini? “ bentak Ibu sambil menunjukkan arah jarum jam menunjuk ke arah jam setengah 7 malam.

“ Aku bermain dengan Haruna sebentar maa “ jawabku dengan mata mau menangis.

“ Cepat! Kembalilah ke kamarmu! Belajar lagi, lihat berapa jam yang telah kau buang untuk bermain dengan Haruna!? “ bentak ibu lebih keras.

“ Ibu jahat! Belajar belajar terus! Aku enggak mau belajar! Aku ingin jadi Penyanyi! Bukan menjadi dokter, insinyur, atau apapun! Ibu jahat! “

Tangisku kini tak bisa di tahan, aku pun langsung melempar kado yang telah ku beli tadi ke arah tempat sampah di samping Ibu, namun meleset. Tanpa basa basi aku pun langsung keluar rumah, meninggalkan Ibu yang masih marah padaku.
Berlari keluar tanpa arah sedikit pun. pikiranku masih tak karuan mendengar ucapan mama tadi. Aku pun terhenti dan memutuskan untuk menenangkan diri di taman yang tadi ku buat untuk menulis surat kepada mama bersama Haruna. Di Taman aku hanya bermain ayunan sendiri, berharap mama akan menjemputku.

“Yah, nggak mungkinlah ibu akan menjemputku. Toh dia juga marah padaku ” gumamku dalam hati.
Di taman aku merasa bosan dan kelaparan. Ingin rasanya membeli makanan cuman uang yang ada di dompetku sudah ludes untuk membeli kado buat mama yang sia sia. Angin yang berhembus di malam hari membuatku kedinginan di malam yang sunyi ini. Mungkin sekarang Haruna sedang mengasih kado ke ibunya yang ia beli tadi, pasti ibunya senang sekali. Sayangnya ibuku tidak.

“ Ayumiii…. kamu di manaa?? “ teriak seorang ibu berambut pendek sedang mencariku.

“ibu? Itu ibu? “ tanyaku pada diri sendiri. “ Ibuuu, aku di sinii!! “ teriakku sambil mengangkat kedua tanganku agar mama melihatku.

Ibu pun langsung berlari ke arahku dan memelukku. Kelembutan yang selama ini tidak kurasakan terlimpah semua dalam pelukan ibu.

“ Ayumi, Ibu minta maaf ya? Mama tak mengerti apa yang kau mau, mulai besok jadwal les mu akan Ibu kurangi, dan mama akan mendaftarkanmu ke kursus vocal, apakah kamu senang? “ tanya ibu kepadaku sambil mengelus rambutku.

“ benarkah? Ibu mendaftarkanku ke kursus vocal? Senangnyaa, oh ya ma, selamat hari ibu yaa “ kataku dengan ceria.

“ iya, makasih anakku sayang. Ibu udah nerima bros yang super cantik ini. Oh ya, kata kata dalam suratmu bagus sekali, kau yang membuatnya? “ tanya Ibu.

“ iya, keren kan? “ kataku sombong.

“ ya, mungkin kau berbakat menjadi penulis. Jadilah apa yang kamu suka. Oke? Mama tak akan memaksamu lagi “ kata Ibu sambil merangkul pundakku.

Hatiku rasanya senang sekali mendengar mama berbicara begitu. Aku senang memiliki mama sepertimu, ibu yang sangat cantik, baik. Terima kasih Ibu. Aku bahagia memilikimu.

Ditulis oleh Oksalani Cahaya Rana untuk #YUI17Melodies. Tulisan asli dapat dilihat di sini

Advertisements

About yui17melodies

Blog ini dibuat dalam rangka proyek menulis #YUI17Melodies yang akan diselenggrakan selama 17 hari dengan menggunakan 17 lagu YUI yang berbeda setiap hari. Follow us : @YUI17Melodies

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s